Persis: Langkah Jokowi Merapat Ke Iran Tingkatkan Ketegangan

0
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.
Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan dengan Presiden Iran, Hassan Rouhani.

Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan dengan Presiden Iran, Hassan Rouhani.

persisalamin – Rezim Syi’ah Suriah di bawah pimpinan Bassar Al-Assad kembali melakukan pembantaian terhadap muslim Aleppo, Suriah. Dalam dua bulan terkahir, lebih dari 300 ribu muslim Sunni Aleppo tewas. Menyikapi genosida itu, negara-negara Islam membentuk aliansi militer. Sebanyak 34 negara bergabung dalam koalisi tersebut. Sayang, Indonesia menolak bergabung dalam aliansi yang dipimpin Arab Saudi. Bahkan pada saat yang sama, Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan dengan Presiden Iran, Hassan Rouhani.

Sikap pemerintah Republik Indonesia itu mendapat kritik banyak pihak. Wakil Ketua Umum Persatuan Islam (Persis), JJ. Zaenudin mengaku kecewa dengan langkah pemerintah.

“Kita sangat menyayangkan langkah Presiden,” ujar Zaenudin.

Pemerintah Indonesia, sambung Zaenudin, seharusnya bergabung dalam aliansi yang dipimpin Arab Saudi. Terlebih Indonesia sebagai negara muslim terbesar di dunia. Dia khawatir, sikap pemerintah dalam kasus tersebut semakin memperburuk citra Indonesia terutama umat Islam.

“Pemerintah harus mengklarifikasi kebijakan ini dengan jelas,” pintanya.

Masih kata Zaenudin, sikap pemerintah yang menolak bergabung dalam aliansi negara-negara Islam akan menimbulkan ketegangan dalam negeri. Terlebih dengan merapat ke Iran sebagai negara Syi’ah yang mendukung penuh pembantaian di Aleppo, sangat melukai rakyat Indonesia.

“Ini akan semakin memperuncing ketegangan antara umat Islam di Indonesia dengan pemerintah,” katanya.

“Langkah ini sangat merugikan citra pemerintah di mata umat Islam,” imbuhnya.

Print Friendly
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.
Share.

Leave A Reply